Sunday, November 14, 2010

Whom I can trust? Them.

Minggu, 24 Oktober 2010

Wah udah tanggal segini lagi. Deadline pengiriman formulir AFS udah deket.
dan besok aku ke SEMARANG! no matter what, formulir ini harus kelar hari ini.

paginya ketemu coach debat dulu sampe siang
sore beres-beres rumah
dan setelah itu, cerita dimulai.

WHAT malam itu aku sadar : aku belum nyetak foto 3x4 buat ke Semarang, belum ngeprint lembar foto buat formulir, dan bahkan belum punya foto untuk cover formulir. 
-lalu Mas pulang, my savior for that night.
akhirnya Mas yang ngefoto aku buat cover formulir. dan proses mindah fotonya itu ihhh, we got some unnecessary problems. but, si Mas kan jagonya IT di rumah, jadi teratasi lah masalahnya.
trus langsung berangkat ke percetakan foto, mudah-mudahan bisa ngeprin foto di situ juga.

eh udah sekitar 2 km dari rumah, aku nggak bawa flashdisk yang berisi foto untuk di prin!
si Mas tanpa gerutu sedikit pun, balik ke rumah dulu. *kalo aku jadi dia, aku bakal marah-marah "udah semepet ini pake flashdisk ketinggalan?!!! but he never complained, at all*
pake acara hape ketlingsut entah kemana, padahal baru aja dipegang. sampe rumah lagi aku langsung lari ke kamar ambil flashdisk, si Mas nyariin hapeku di mobil.
oke, akhirnya kita berangkat lagi, mudah-mudahan nggak ada yang ketinggalan.

sampe di percetakan, bisa nyetak foto tapi ngeprint lembar foto nggak bisa karena fotonya itu ada di doc Ms.Word. aduuhh.. pasrah deh. mungkin terpaksanya aku nggak bisa nyelesain lembar foto ini, mungkin Bapak harus ke percetakan dulu besok. ngerepotin Bapak lagi....
wait - si Mas bilang, "Mau nyoba nyari di sekitar Unsoed pusat?"
harapanku muncul lagi. "Mau mau, mudah-mudahan ada!"
meluncurlah kita ke sana. udah sempet muter-muter, lagi-lagi dengan sabarnya Mas tidak mengeluhkan apapun. Alhamdulillah, sebuah rental komputer di sekitar kampus jadi penyelamatku juga. oke, lembar fotoku bisa diprint! ~fiuhh.. ke percetakan ambil foto 3x4 - paaas banget udah hampir tutup itu tokonya.
lalu kami pulang.

sampe rumah aku nyelesain finishing formulir online, pdf-pdf untuk di print. trus jam setengah 12 malem dianter Bapak ambil printan foto 15 lembar, pas banget si penjaganya udah hampir pergi. Alhamdulillah...
Dia Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah sangat membantuku dalam semua urusan itu, baik dalam sadarku dan pasti banyak pertolongan-Nya diluar kemampuanku untuk memahaminya.

Senin, 25 Oktober 2010

aku belum packing buat ke Semarang soalnya belum kelar urusan formulir. padahal aku dijemput sekolah jam 5 pagi hari itu. dan bodohnya aku, jam 1 malem aku tidur dengan keadaan : formulir belum diurutin untuk diprint, file foto untuk di upload di registrasi online belum aku compress jadi belum bisa dikirim, dokumen untuk dikirim ke Bina Antarbudaya Pusat Jakarta dan Chapter Semarang belum aku kumpulin, dan aku belum packing!!
Jam 4 pagi Bapak mbangunin pas adzan Subuh, Bapak juga baru pulang dari nganterin Ibu ke stasiun untuk ke Jakarta. 
aku kaget! aduh udah jam segini, semua itu belum kelar!!
aku pengen nangis saat itu juga. trus sholat dulu dengan hati bergejolak dikejar waktu.
Astagfirullah, I never wished I fell asleep, I would rather have my body worn out and my eyes swollen. But regrets come at the end, as always it does.
Mas bantuin nge-compress file foto dari 16 MB jadi 300 kb - agak lama dan stressful lah..
selesai sholat aku packing, seragam belum disetrika. si Kakak ngebantuin nyetrika. setelah itu I had a quick shower dan siap-siap berangkat. lalu aku titip ke Mba Ais untuk ngeprint formulir yang dikirim dan titip dokumen-dokumen yang akan dikirim via POS hari itu.
udah ditelpon-telpon sama Gina dan Ma'am Roes kalo mobil sekolah udah nunggu di depan perumahan.
okay then I collected my stuffs, dan berangkat deh. Bapak nganter sampe ketemu mobil sekolah.

di perjalanan berangkat, aku nggak tenang, bener-bener nggak tenang. 
aku sms Mba Ais untuk ngeprint ini itu dan njelasin urutannya lewat sms. untungnya si Kakak mudeng. 
aku minta tolong Mas untuk ngambilin rapor legalisiranku di tumpukan AFS stuffs di kamar. 
lalu sekitar jam 7 si Kakak nelpon, katanya mau nge-scan ulang formulirku, soalnya formulir yang diprint itu formulir yang dikompress, jadi hasil print-nya jelek. 
katanya si Kakak kuliah jam 8, mau nge-scan dulu. *Mba Ais baiiiiiiik banget deh, demi Allah. formulirku banyak lho halamannya, dan nge-scan ulang itu bukan pekerjaan yang cepat*

hari itu, di perjalanan itu, aku sadar
aku bahkan belum berterimakasih secara pantas ke Bapak, Ibu, dan jelas ke Mbak Ais dan Mas Abam.
aku ngerepotin banget, bener-bener ngerepotin keluarga.

Ibu, makasih ya Bu. aku tau aku bisa sampe sejauh ini karna Ibu berdoa terus buat aku, karna Ibu selalu dukung aku sesibuk apapun Ibu.
Bapak makasih ya Pak, selalu ngingetin ini-itu, membantu banyak hal.. Terimakasih atas pengertian dan dukungan yang luar biasa maknanya buatku.

Mbak Ais, cher ma soeur... 
Terimakasih banyaaaaaaaaaaaak banget, Mba. Atas kerelaanmu direpotin adik kecil yang manja ini, atas dukunganmu yang luar biasa di saat sempit dan lapang, atas keceriaan di suaramu pagi itu yang langsung menenangkanku. I love you in my whole life ::peluk cium::

Mas Abam, my dearest brother ever after
Makasih banyaaaaaak banget, Mas, lebih dari yang bisa aku katakan, lebih dari yang bisa aku tunjukkan. Baru pernah aku ketemu orang yang bisa sedemikian sabarnya tanpa mengeluh sedikitpun dalam menghadapi situasi seperti malam itu, ya hanya kamu. Untuk semua bantuan dan pengertianmu, makasih banyak Mas. I love you in my whole life also.


And above all,

Alhamdulillaahirabbil'aalamiin, terimakasih Ya Rabb...
atas segala-gala-galanya yang Engkau berikan di dalam hidup ini.
atas segala bentuk pertolongan-Mu yang Engkau kirimkan melalui banyak cara
Terimakasih, Ya Rahmaan.. 

Pengalaman itu semua mengajariku banyak hal. 
Aku tulis semua ini disini supaya memori ini nggak akan hilang dimakan zaman, dimakan virus juga barangkali
Untuk mengingatkanku bahwa aku bisa menjadi seperti ini adalah karena ridho Allah dan dukungan orang-orang di sekitarku. 
Agar kelak, dalam keadaan apapun, aku tau ke mana harus kembali.

Terimakasih yaaa yang udah baca, semoga harimu menyenangkan ::smile::  

1 comment:

  1. wah itulah nadhila si kelinci madu...grasa grusu wae...

    ReplyDelete

comments are well-welcomed, Dear Readers. Please do write some, thank you.